Blog ini adalah luahan hati, perasaan, rasa dan idea ketika berada di UK, bersama isteri dan anak-anak. Kesusahan biasanya mengajar kita lebih matang dan berdikari.
Segala pengalaman yang diceritakan adalah pengalaman sebenar yang mana mungkin tidak semuanya sama bagi setiap manusia. Hayatilah sebagai panduan dan pedoman.

Jumaat, 27 Februari 2009

Melati Aisyah

Aisyah berambut pendek masa di M'sia.

Melati a.k.a Aisyah a.k.a Kakak, puteri sulung aku yang kian membesar. Baru berumur 2 tahun 8 bulan tapi petah betul bercakap dalam bahasa Melayu dan bahasa yang tidak difahami oleh papa dan ibu, bahasa campuran German-France-Thai-Tamil-Cina-English. Entah apa yang dicakapkan Aisyah. Siap boleh menyanyi lagi dengan bahasa tu. Dari mana dia belajar pun tak tahu. Sekarang ni, Aisyah dah pandai macam-macam. Kakak la katakan. Ada adik kesayangan lagi. Tapi ketiak papa juga tempat tidurnya, hihi :)

Dah berambut panjang lani. Baru lepas nangis kot ni.

Suka benar dia menonton kartun. Bangun-bangun terus mintak kartun, sampai la ke malamnya. Selagi tidak ditutup kartun tu, selagi tu la dia tak tidur. Rasanya semua rancangan kartun dalam TV On-Demand dah dihafal Aisyah. Daripada Ben-10, SpongeBob Squarepant, Dora The Explorer, Avatar dan bermacam lagi. Ye la, mana tidaknya. Boleh je dia tahu mana part yang dia takut, part yang dia suka, part yang dia tak nak. Semuanya macam dia dah tahu. Suka benar dia bila papa or ibu bukak kartun, tetapi kekadang dia tak tengok mana pun, just nak dengar suara kartun tu. Bila dia tahu kartun dah nak habis, cepat2 dia mintak suruh bukak lagi, dan lagi, dan lagi, dan lagi sehinggalah sebelum dia tidur. "Nak kartun, Papa", suara manja Aisyah kedengaran baru seketika tadi meminta kartun lagi, ketika aku tengah 'khusyuk' menaip ni, hihi. Alahai anak kesayangan papa ni.


Satu ketika, papa ke ofis (Loughborough), ibu dan adik kat atas. Masa tu dia tengah tidur sorang2 kat bawah. Biasanya kalau dia bangun, dia akan menangis dan akan naik ke atas mencari ibu or papa. Tetapi, pelik pulak hari tu. Agaknya Aisyah ingat papa, ibu dan adik dah tinggalkan dia, boleh dia bangun, menangis then cari kerusi kecik letak kat sebelah pintu, cuba nak bukak pintu rumah. Pasal tak cukup tinggi lagi, dia boleh pulak letak kotak kat atas kerusi tu dan cuba nak bukak kunci. Ibu dan adik yang duduk kat atas turun masa tu pun dia tak perasan pasal dia ingat semua orang dah takde. Kesian anak papa ye. Mana ada papa, ibu dan adik nak tinggalkan kakak...


Next time insyaAllah bersambung lagi...

Blog Widget by LinkWithin